Sebanyak 250 tabung oksigen yang dipinjam oleh RS PKU Muhammadiyah Kota Yogyakarta ditarik vendor. Sebab, RS PKU Muhammadiyah mengisi tabung tersebut di vendor lain.

 

 

Direktur RS PKU Muhammadiyah Kota Yogyakarta, Mohammad Komarudin mengatakan penarikan tabung oksigen itu buntut peristiwa pada tanggal 4 Juli 2021, di mana stok oksigen cair RS PKU Muhammadiyah Kota Yogyakarta mulai menipis.

 

"Tanggal 4 pas bersamaan dengan Sardjito itu keadaan benar-benar kritis hitungan kita kan hitungan jam kita sudah habis. Pasokan liquid tidak jelas sehingga saya harus menyelamatkan pasien mengisi tabung yang kosong," katanya saat dihubungi, Selasa (13/7/2021).

 

"Tabung yang kosong milik vendor tertentu yang saya isi ke vendor yang lain," imbuh dia.

 

Ia mengungkapkan, pada saat itu yang diutamakan adalah keselamatan pasien, sehingga pihaknya harus mengutamakan pasien dengan mengesampingkan aturan vendor penyuplai oksigen.

 

 

"Saya tidak tahu prosedurnya harus izin atau bagaimana. Intinya kan saya kemanusiaan harus menyelamatkan orang banyak. Sehingga kita isi dengan vendor lain sampai ke Tuban, Jawa Timur waktu itu," jelas Komar.

 

Namun apa yang dilakukan ternyata melanggar prosedur. Pihaknya telah mengirimkan permintaan maaf tetapi keputusan penarikan tabung oksigen tetap dilakukan.

 

"Saya sudah sampaikan permintaan maaf tapi keputusan manajemen tetap ditarik ya monggo," ucapnya.

 

Pihaknya masih sangat membutuhkan bantuan dari vendor yang menarik tabung oksigen karena selama ini bisa mem-backup rutin ketersediaan oksigen di RS PKU Muhammadiyah.

 

Dengan adanya penarikan tabung oksigen ini pihak RS harus melakukan pengadaan tabung secara mandiri sejumlah 150 tabung oksigen dengan harga yang sudah mulai melambung.

 

"Kita pengadaan tabung sendiri ini mengisi sendiri. Semalam kita berangkatkan ke Sidoarjo. Kita bawa 150 tabung dan isi ke Sidoarjo untuk backup liquid. Tidak boleh ada kekosongan," kata dia.

 

Komarudin mengaku membeli satu tabung oksigen dengan harga Rp 2,6 juta pada awal pekan ini. Untuk mengisi tabung pihaknya menggunakan ekspedisi.

 

"Tabung dulu normal masih di bawah Rp 2 juta. Kita dapat 2,6 juta awal pekan ini," kata dia.

 

"Beli baru tabung kosong. Kita pakai ekspedisi kontak vendor di sana kita kirim lewat ekspedisi. Saya mendatangkan 150 dari Sidoarjo itu cadangan untuk 6 jam," kata dia.0 kps